EFEKTIVITAS PELATIHAN PENGENALAN DIRI TERHADAP PENINGKATAN PENERIMAAN DIRI DAN HARGA DIRI


Individu dalam rentang kehidupannya akan selalu berhadapan dengan berbagai masalah. Hanya saja masalah yang dihadapi oleh individu satu akan mempunyai bentuk dan tingkat kesulitan yang berbeda dengan yang lainnya. Masalah-masalah yang dihadapi individu sekarang ini begitu kompleks, yang dihadapi manusia dalam waktu yang bersamaan, sehingga membutuhkan keterampilan pemecahan masalah yang strategis, yang dilandasi oleh tujuan hidup seseorang. Tanpa tujuan hidup yang jelas, individu akan mengalami kesulitan-kesulitan dalam mengarungi kehidupan ini. Salah satu cara untuk mencapai tujuan hidup adalah dengan cara lebih mengenal diri sendiri, yaitu apakah kekuatan-kekuatan diri dan apakah kelemahan-kelemahan diri. Dengan demikian menyadari ‘siapa saya’ dan’saya ingin menjadi siapa’, merupakan dasar berpijak dalam mengahadapi masalah yang kompleks. Namun demikian, tidak semua orang dapat menilai dirinya sendiri dengan tepat dan bahkan ada kecenderungan lebih mudah untuk selalu menilai orang lain atau mengalami self-serving bias.

Pengenalan diri merupakan salah satu cara untuk membantu individu memperoleh self-knowledge dan self- insight yang sangat berguna bagi proses penyesuaian diri yang baik dan merupakansalah satu kriteria mental yang sehat. Self-knowledge membutuhkan suatu kemampuan untuk menemukan aset pribadi yang dimiliki sehingga kelemahan-kelemahan yang ada dapat dikurangi atau dihilangkan. Pengetahuan tentang diri ini akan mengarah pada self-objectivity dan self- acceptance.

Penerimaan diri adalah sejauh mana seseorang dapat menyadari dan mengakui karakteristik pribadi dan menggunakannya dalam menjalani kelangsungan hidupnya. Sikap penerimaan diri ditunjukkan oleh pengakuan seseorang terhadap kelebihan- kelebihannya sekaligus menerima kelemahan-kelemahannya tanpa menyalahkan orang lain dan mempunyai keinginan yang terus menerus untuk mengembangkan diri. Penerimaan diri merupakan variabel yang penting dan telah teruji dalam berbagai terapi Gestalt dan Rogerian. Pengembangan kesadaran diri dan penerimaan diri individu merupakan objek utama terapi Gestalt (Carson dan Butcher, 1992) yang mengarah pada aktualisasi diri (Golstein dalam Sarason, 1972). Objek utama terapi Rogerian adalah memecahkan keadaan yang tidak harmoni (inconcruence) dengan membantu klien untuk dapat menerima dan menjadi diri sendiri (Carson & Butcher, 1992).

Penerimaan diri dapat dicapai apabila aspek-aspek dari self dalam keadaan congruence, di mana penerimaan diri individu sesuai dengan keadaan yang sebenarnya (real self) dan keadaan yang diinginkannya (ideal self). Penerimaan diri berkaitan dengan konsep diri yang positif. Seseorang dengan konsep diri yang positif dapat memahami dan menerima fakta-fakta yang begitu berbeda dengan dirinya, orang dapat menyesuaikan diri dengan seluruh pengalaman mentalnya sehingga evaluasi tentang dirinya juga positif (Calhoun dan Acocella, 1990). Jika membicarakan evaluasi diri berarti membicarakan self dari komponen afektif yaitu harga diri. Harga diri dikatakan Coopersmith (dalam Hidayati, 1995) sebagai evaluasi individu mengenai hal-hal yang berkaitan dengan dirinya, yang mengekspresikan sikap setuju atau tidak setuju dan menunjukkan tingkat individu meyakini dirinya sendiri sebagai mampu, penting, berhasil dan berharga. Harga diri berkembang sesuai dengan kualitas interaksi individu dengan lingkungannya. Subjek dapat meingkat harga dirinya setelah diberikan terror management (Baron, 1994).

Harga diri akan meningkat bila diberikan kesempatan memproleh sukses lebih besar (James dalam Hewitt, 1988). Beberapa penelitian di Indonesia telah menunjukkan ahwa harga diri dapat ditingkatkan melalui pelatihan asertivitas (Hidayati, 1995). Dalam penelitian ini, peneliti menyusun pelatihan pengenalan diri yang didasarkan atas konsep jendela Johari (Helmi, 1995). Upaya pengenalan diri pada dasarnya dapat dijelaskan melalui teori persepsi diri (self perception theory), teori perbandingan sosial (social comparison theory) maupun umpan balik. Teori persepsi diri menyatakan bahwa seseorang memahami sikap dan emosinya sebagian melalui pengamatan yang dilakukan terhadap perilaku atau lingkungan di mana perilaku itu terjadi. Melalui metode introspeksi orang akan mengerti apa yang dilakukan dan bagaimana seseorang merasakan dan bereaksi. Festinger (dalam Sears, 1985) menyatakan teori perbandingan sosial dalam dua gagasan besar yaitu oran mempunyai dorongan untuk mengevaluasi dirinya sendiri dan dalam ketiadaan patokan, orang akan mengevaluasi melalui perbandingan dengan orang lain.

Orang yang dijadikan perbandingan adalah orang yang dinilai mempunyai kesamaan atribut dengannya (Brigham, 1991). Teknik pengenalan diri dapat dijelaskan melalui konsep jendela Johari, yang melukiskan hubungan interpersonal sebagai 4 jendela. Masing-masing sel menunjukkan daerah self yaitu daerah publik, buta, tersembunyi, dan tidak disadari (helmi, 1995). Masing-masing individu mempunyai pola matrik sel yang berbeda tetapi tujuan dari pelatihan pengenalan diri memperluas daerah publik. Adapun tekniknya adalah pengngkapan diri memperluas daerah publik dengan cara mempersempit daerah tersembunyi dan teknik menerima umpan balik yaitu memperluas daerah publik dengan mempersempit daerah buta. Dengan semakin meluasnya daerah publik maka diharapkan orang akan lebih tepat memandang dan menilai apa yang dirasakan, difikirkan, dan apa yang akan dilakukan dan dalam penelitian ini akan difokuskan pada penerimaan diri dan harga diri, semakin meningkat.

  • Lihat Jurnal PDF-nya dengan Klik Disini!!!





  • Related post:


    0 komentar:

    Poskan Komentar