Awareness and Identification of Body Dysmorphic Disorder by Aesthetic Surgeons: Results of a Survey American Society for Aesthetic Plastic Surgery


Latar belakang: Sebuah isu penting bagi ahli bedah estetika, mempertanyakan sudah berapa penderita psikiatri yang kontraindikasi dengan prosedur kosmetik.

Tujuan: laporan hasil studi ini dari survei e-mail para anggota American Society for
Aesthetic Plastic Surgery
(ASAPS) mengenai kesadaran mereka dan pengalamannya dengan gangguan diysmorphic (Body dysmorphic Disorder (BDD)).

Metode: Pada bulan Agustus 2001, semua anggota aktif ASAPS dengan alamat e-mail yang tercantum dalam Keanggotaan registrasi ASAPS dengan mengirim e-mail "2001 Body Image Survey." Peserta diberikan waktu hingga 31 Agustus untuk melengkapi 8-pertanyaan survei. Tanggapan dikumpulkan oleh sebuah perusahaan riset independen.

Hasil: Dua ratus enam puluh lima anggota ASAPS menanggapi survei. Responden mengindikasikan bahwa mereka percaya 2% dari penderita pada awalnya terlihat menggunakan bedah kosmetik bagi yang menderita BDD. Delapan puluh empat persen mengindikasikan bahwa mereka telah menolak untuk mengoperasi orang dengan BDD. Delapan puluh empat persen mengindikasikan bahwa mereka telah mengoperasi pasien yang mereka yakini tepat untuk operasi, hanya untuk menyadari bahwa setelah operasi pasien BDD. Delapan puluh dua persen ahli bedah ini percaya bahwa pasien tersebut telah mengurangi hasil pascaoperasi. Namun, hanya 30% dari responden menunjukkan bahwa mereka percaya BDD selalu kontraindikasi untuk bedah kosmetik.

  • Jurnal Lengkapnya, Klik Disini!!!
  • Kesimpulan: Tingkat Perkiraan BDD dilaporkan oleh peserta dalam survei ini konsisten
    dengan tingkat kejadian pada populasi umum tetapi lebih rendah daripada angka yang dilaporkan untuk pasien bedah kosmetik dalam penelitian lain. Ini menunjukkan bahwa meskipun sebagian bedah BDD sadar bahwa ada di antara pasien mereka, mereka mungkin meremehkan tingkat di mana itu terjadi.
    (Aesthetic Surg J 2002;22:531-535.)

    Keadaaan profil psikologis pasien yang menjalani operasi estetik belum diidentifikasi. Pencitraan yang positif menunjukkan, bahwa beberapa studi empiris belakangan ini menunjukkan bahwa prosedur operasi estetika dapat mengarah pada peningkatan citra tubuh, kualitas kehidupan, dan gejala depresi. Namun, isu kritis yang sama memungkinkah beberapa pasien memiliki kondisi kejiwaan yang kontraindikasi terhadap prosedur operasi estetika.

    Semua kondisi psikiatri mungkin ditemui di kalangan populasi pasien yang menjalani operasi estetika. Gangguan tertentu, terutama mereka yang melibatkan penampilan fisik, dapat terjadi lebih sering pada populasi ini. Mungkin aman untuk mengasumsikan bahwa kebanyakan ahli bedah estetika tidak mungkin untuk mengobati pasien yang mengalami psikopatologi yang signifikan seperti anoreksia nervosa yang parah, psikosis aktif, atau depresi yang mendalam. Psikopatologi lain, terutama dalam bentuk ringan, mungkin tidak dapat diidentifikasi oleh dokter bedah dan mungkin dampak negatif dari hasil pascaoperasi.

    Mungkin kondisi psikiatris estetika yang paling relevan oleh ahli bedah plastik adalah gangguan tubuh dysmorphic (BDD). Diagnostik dan Statistik Manual of Mental Disorders, Fourth Edition (DSM-IV; APA, 1994) mendefinisikan BDD sebagai “keasyikan dengan khayalan tampilan cacat. Walau cacat hanya sedikit, tingkat ketergangguannya berlebihan. Perhatian yang tinggi menyebabkan tertekan secara klinis atau mengalami gangguan sosial, pekerjaan, atau bidang lain tidak berfungsi normal. Kegiatan yang lain juga tidak sempurna, seperti perhatian dengan bentuk tubuh yang terkait dengan anorexia nervosa.

    Saat ini kriteria DSM-IV, karena BDD agak samar-samar. Kriteria pertama, jika diterapkan secara longgar, dapat menggambarkan estetika sebagian besar pasien yang menjalani operasi, yang sering hadir dengan "cacat" baik dalam jangkauan tampilan normal. Penilaian adanya cacat seperti yang "dibayangkan" atau "sedikit" bisa sangat subjektif. Kriteria Kedua bahwa keasyikan yang signifikan menyebabkan penderitaan dan gangguan dalam fungsi sehari-hari-mungkin lebih penting untuk mengidentifikasi di antara pasien estetika BDD menjalani operasi. Namun, menentukan tingkat keakuratan atau tekanan bisa sulit. Beberapa pasien yang menjalani penyelidikan operasi kosmetik telah menyarankan bahwa laporan mereka yang tinggi terhadap ketidakpuasan gambar tubuh dengan fitur spesifik dipertimbangkan untuk operasi. Untuk beberapa pasien, bagaimanapun, mungkin sulit untuk menilai saat ini lebih pada ketidakpuasan normatif menjadi keasyikan yang mengganggu.

    BDD diperkirakan mempengaruhi 1% sampai 2% dari populasi umum. Penelitian menunjukkan bahwa tingkat BDD adalah lebih tinggi di antara orang-orang yang mencari perawatan medis kosmetik. Penyelidikan dari 100 pasien wanita yang menjalani operasi plastik di Amerika Serikat dengan menggunakan kuesioner khusus dirancang untuk menilai tingkat BDD menemukan bahwa 7% memenuhi kriteria diagnostik. Dua studi dermatologi pasien di mana kuesioner yang berbeda digunakan menemukan bahwa 12% sampai 15% sesuai dengan kriteria diagnostic. Sebuah studi dari 415 pasien yang menjalani operasi plastik di Jepang yang menggunakan wawancara klinis didiagnosis 15% dari pasien dengan BDD. Meskipun metodologis perbedaan antara studi dapat menjelaskan perbedaan dalam persentase pasien dengan BDD, itu muncul bahwa 7% sampai 15% dari pasien yang mencari kosmetik perawatan medis mungkin BDD.

    Pasien dengan BDD mencari perawatan medis dengan frekuensi yang besar. Dalam sebuah penelitian dari 250 orang dewasa dengan BDD, sekitar 75% mencari perawatan medis nonpsychiatric, dan 66% menerima mereka. Sayangnya, pasien tidak mendapatkan mamfat dari perawatan ini. Tujuh puluh dua persen dari prosedur mengakibatkan tidak ada perubahan, dan 16% menyebabkan ke memburuknya simptons BDD. Dalam 2 penelitian lain, lebih dari 75% dari pasien dengan BDD melaporkan ketidakpuasan dengan hasil perawatan kosmetik mereka. Sembilan orang dengan BDD dalam salah satu studi sehingga tidak puas dengan penampilan mereka bahwa mereka tampil "Do-it-yourself" prosedur kosmetik.

    Ada kekhawatiran lain dengan operasi pada orang-orang dengan BDD mengenai ketidakpuasan terhadap hasil pascaoperasi. BDD telah dimasukkan sebagai bagian dari dugaan malapraktik terhadap setidaknya satu ahli bedah plastik. Meskipun kasus ini mandeg di tingkat banding, sudah banyak kasus ini sebagai sebuah peringatan potensi bahaya dari operasi pada orang-orang dengan BDD. Ada juga beberapa bukti yang menunjukkan bahwa orang dengan BDD bisa menjadi kekerasan terhadap mereka ahli bedah. Dalam kisah terkenal dari pasien yang membunuh Dr Vazquez Anon, deskripsi pasien konsisten dengan gejala BDD. Pasien yang dibunuh Dr Michael Tavis juga tampaknya menderita BDD. Mengingat bukti bahwa sebagian besar orang dengan BDD tidak mendapat manfaat dari prosedur kosmetik, ditambah dengan potensi untuk pasien dengan BDD untuk menjadi sadar hukum atau kekerasan, BDD sering dianggap sebagai kontraindikasi untuk bedah kosmetik.

    Penelitian terbaru telah memberikan informasi penting tentang hubungan antara BDD dengan perawatan bedah kosmetik. Namun, sedikit yang diketahui tentang pengetahuan ahli bedah estetika tentang BDD. Survei ini dilakukan untuk menilai ahli bedah 'kesadaran dan pengalaman dengan pasien BDD.

    Metode

    Potensi peserta aktif ASAPS semua anggota terdaftar dalam registasi keanggotaan pada tahun 2001. Pada akhir Agustus 2001, mereka mengirimkan salinan e-mail "2001 Body Image Survey. " Petunjuk dengan e-mail berbunyi sebagai berikut: "ASAPS bekerja sama pada studi pencitraan tubuh dan gangguan tubuh dysmorphic (BDD).

    Table. BDD behaviors observed by ASAPS members

    Behavior

    % of respondents

    Excessive concern with, or distress over, minor or nonexistent appearance flaws

    Dissatisfaction with previous cosmetic surgery

    Unusual or excessive requests for cosmetic surgery

    References to others taking special note of the perceived appearance flaw

    Belief that the procedure will transform patient’s life or solve all problems

    Camouflaging (heavy makeup or clothes that hide body)

    Difficulty in day-to-day functioning

    Skin picking

    93

    88

    81

    64

    53

    41

    30

    23

    Silakan membantu dalam penelitian ini dengan menyelesaikan pertanyaan ini 8-survei. Terima kasih. "Secara khusus, para peserta diminta untuk menunjukkan persentase pasien mereka yang terindikasi BDD, gejala BDD bahwa mereka telah diidentifikasi di antara pasien, perlakuan mereka terhadap pasien diidentifikasi memiliki BDD, yang pascaoperasi hasil untuk pasien tersebut, dan apakah mereka percaya BDD adalah kontraindikasi untuk kosmetik perawatan medis. Peserta diberikan waktu hingga 31 Agustus 2001, untuk menyelesaikan survei. Pada awal survei, BDD digambarkan sebagai "Kondisi kejiwaan didefinisikan sebagai suatu keasyikan berlebihan dengan khayalan atau sedikit cacat dalam penampilan, yang menyebabkan penderitaan atau kerusakan yang signifikan dalam kehidupan sosial, pekerjaan atau bidang lainnya yang berfungsi. "Penjelasan ini diambil langsung dari DSM-IV. Responden yang menggunakan deskripsi ini karena mereka menjawab pertanyaan selanjutnya. Pertanyaan-pertanyaan ini terpilih untuk menilai anggota ASAPS 'pengetahuan tentang gangguan, persentase pasien yang menjalani operasi estetika yang mereka percaya memiliki kelainan, dan pengalaman mereka dalam mengobati pasien mereka yang menderita BDD. Tanggapan dikumpulkan oleh sebuah perusahaan riset independen dan kemudian dibuat dan diinterpretasi oleh penulis.

    Hasil

    Dua ratus enam puluh lima anggota ASAPS menanggapi survei pada 31 Agustus 2001. Karena keterbatasan dari survei, tidak ada informasi spesifik mengenai responden, seperti jenis kelamin, usia, atau tahun dalam prakteknya, yang tersedia.

    Perkiraan persentase rata-rata semua pasien terlihat untuk bedah kosmetik awal konsultasi yang diduga menderita BDD adalah 2%. Perkiraan median baik pasien perempuan dan pasien laki-laki juga 2%.

    Responden menunjukkan bahwa mereka telah mengamati banyak dari perilaku khas pasien dengan BDD. Sembilan puluh tiga persen responden diduga bahwa mereka telah menderita perhatian yang berlebihan atau tekanan dengan sedikit atau bahkan tidak ada fitur penampilan. Delapan puluh delapan persen telah mencatat bahwa pasien menunjukkan ketidakpuasan dengan prosedur kosmetik sebelumnya. Lebih dari 80% melaporkan bahwa pasien tidak biasa atau permintaan yang berlebihan untuk prosedur kosmetik. Lebih dari setengah menunjukkan bahwa pasien telah membuat referensi kepada orang lain mengambil perhatian khusus dari penampilan mereka atau memegang keyakinan bahwa prosedur kosmetik akan mengubah kehidupan mereka (Tabel).

    Responden melaporkan bahwa mereka telah memperlakukan pasien mereka yang mereka percaya mungkin BDD dalam beberapa cara. Delapan puluh empat persen mengindikasikan bahwa mereka telah menolak untuk melakukan operasi. Enam puluh empat persen melaporkan kedua penjadwalan konsultasi. Setengah mengindikasikan bahwa mereka telah direkomendasikan konsultasi psikiatri, dan 21% menunda operasi sehingga bahwa pasien dapat menerima perawatan psikiatris. Sebuah populasi kecil, 13%, melaporkan bahwa mereka telah diperlakukan pasien ini lain, cara non spesifik. Hanya 10% melaporkan bahwa mereka diperlakukan tidak BDD pasien dengan berbeda daripada pasien lain menjalani bedah kosmetik.

    Sebagian besar responden (84%) mengindikasikan bahwa mereka memiliki pengalaman operasi pada pasien yang mereka percaya yang tepat untuk operasi, hanya untuk menyadari setelah operasi bahwa pasien mungkin BDD. Ahli bedah yang punya pengalaman ini, 82% percaya bahwa pasien memiliki hasil operasi rendah berkenaan dengan gejala BDD. Empat puluh tiga persen mengindikasikan bahwa pasien lebih sibuk dengan cacat yang dirasakan daripada sebelumnya operasi, dan 39% melaporkan bahwa pasien bebas dari keasyikan dengan cacat asli tapi sekarang berfokus pada fitur yang berbeda. Tujuh belas persen melaporkan bahwa pasien kurang sibuk dengan cacat setelah operasi, dan hanya 1% percaya bahwa pasien bebas dari keasyikan (kecatatannya).

    Empat puluh persen responden menunjukkan bahwa pasien dengan BDD telah mengancam mereka. Dua puluh sembilan persen melaporkan terancam secara hukum, 2% terancam secara fisik, dan 10% terancam baik secara legal maupun secara fisik. Tiga puluh persen responden percaya bahwa BDD adalah selalu merupakan kontraindikasi untuk bedah kosmetik. Ketika bertanya tentang memberikan informasi tambahan kepada pasien tentang BDD, kira-kira setengah dari responden (51%) mengindikasikan bahwa mereka akan tertarik dalam mendistribusikan brosur pada BDD kepada calon pasien.

    Kesimpulan

    Hasil dari penelitian ini mengisyaratkan bahwa ahli bedah estetika menyadari bahwa BDD terjadi di antara persentase kecil pasien mereka. Mereka melaporkan perkiraan persentase pasien dengan BDD konsisten dengan diperkirakan tingkat kejadian dalam populasi umum, dan dengan perkiraan tingkat yang setara di jenis kelamin. Namun, persentase ini kurang dari 7% sampai 15% pasien yang menjalani operasi kosmetik yang bertemu kriteria diagnostic BDD dalam penelitian sebelumnya. Jadi meskipun ahli bedah BDD sadar bahwa ada di antara calon pasien, mereka tidak memperkirakan kekacauan terjadi sesering telah ditemukan dalam studi-studi khusus menyelidiki tingkat BDD di antara pasien yang mencari kosmetik perawatan medis.

    Responden menunjukkan bahwa mereka telah mengamati banyak dari gejala BDD di antara pasien mereka. Gejala paling sering diamati adalah kekhawatiran yang berlebihan dengan atau kesedihan lebih kecil atau bahkan tidak ada kelemahan penampilan. Gejala ini, diamati oleh 93% dari ahli bedah disurvei, adalah tanda BDD. Lebih dari 80% responden menunjukkan bahwa mereka mengamati perilaku terkait dengan BDD yang terkait khusus dengan kosmetik operasi-baik ketidakpuasan dengan prosedur sebelumnya atau yang tidak biasa atau permintaan yang berlebihan untuk operasi. Kurang dari setengah dari ahli bedah yang disurvei telah diamati setiap dari fitur-fitur umum lainnya dari gangguan, seperti kulit memetik dan penyamaran. Selain itu, hanya 30% responden menunjukkan bahwa mereka telah melihat kesulitan dalam sehari-hari berfungsi sebagai akibat dari penampilan keasyikan. Persentase yang lebih kecil ini menggarisbawahi pentingnya ahli bedah bertanya kepada pasien tentang derajat gangguan dalam fungsi sehari-hari yang berkaitan dengan-nya mengenai keprihatinan penampilannya.

    Setelah ahli bedah mengidentifikasi pasien dengan BDD, sebagian besar diindikasikan bahwa mereka telah membahas gangguan sebagai bagian dari rencana perawatan sebelum operasi. Kebanyakan mengindikasikan bahwa mereka telah menolak untuk mengoperasi pada individu dengan BDD. Hampir dua pertiga telah menjadwalkan konsultasi kedua. Persentase lebih kecil telah melibatkan perawatan kesehatan mental profesional dalam perawatan pasien ini. Lima puluh persen telah merekomendasikan konsultasi psikiatri, dan 1 dalam 5 telah menunda pembedahan untuk perawatan psikiatris.

    Lebih dari 80% dari responden menunjukkan bahwa mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang merawat pasien dengan BDD sampai setelah operasi. Mengingat sifat rahasia BDD, ditambah dengan pasien keyakinan bahwa mereka hanya akan merasa lebih baik tentang diri dengan mengubah penampilan luar mereka, ini Hasilnya tidak mengejutkan. Dari para ahli bedah yang mengoperasi pasien tersebut, 43% melaporkan bahwa pasien lebih sibuk dengan cacat yang dirasakan daripada sebelum operasi, dan 39% melaporkan bahwa pasien sekarang sibuk dengan cacat dianggap berbeda. Persentase ini konsisten dengan studi pasien dengan BDD yang ditemukan bahwa beberapa pasien dengan laporan BDD perbaikan dalam gejala setelah kosmetik perawatan medis. Taken dari para ahli bedah 'perspektif, hasil dari studi ini memberikan informasi tambahan yang menunjukkan bahwa kebanyakan pasien dengan tidak BDD manfaat dari perawatan kosmetik.

    Baru-baru ini, telah tumbuh kekhawatiran bahwa orang-orang dengan BDD dapat meminta tindakan hukum setelah tidak memuaskan hasil bedah. Berdasarkan hasil survei ini, Lynn G. v Hugo bukanlah kasus yang terisolasi, karena hampir sepertiga dari responden menunjukkan bahwa mereka telah diancam secara hukum oleh seorang pasien yang mereka percaya menderita dari BDD. Sepuluh persen responden menunjukkan bahwa pasien dengan BDD telah mengancam mereka baik secara fisik dan secara hukum, dan 2% diakui terancam secara fisik. Meskipun persentase ini kecil, mereka menggambarkan potensi risiko operasi pada pasien dengan BDD.

    Mengingat risiko ini, ditambah dengan kedua pasien 'dan ahli bedah' laporan bahwa prosedur kosmetik biasanya tidak memperbaiki gejala BDD, cukup mengejutkan bahwa hanya 30% dari ahli bedah mengindikasikan bahwa mereka percaya bahwa BDD selalu merupakan kontraindikasi untuk bedah kosmetik. Mungkin ahli bedah ini mengevaluasi pasien dengan BDD pada kasus demi kasus dasar dan belum mengadopsi kebijakan mutlak bahwa mereka tidak akan mengoperasi pada pasien ini. Hasil kajian ini, bagaimanapun, memberikan bukti lebih lanjut bahwa mengobati pasien dengan BDD dapat menjadi usaha "berisiko tinggi", dan akhirnya BDD dapat contraindicate bedah kosmetik.

    Meskipun studi ini memberikan informasi baru yang penting pada ahli bedah 'kesadaran dan pengalaman dengan pasien dengan BDD, ia memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, hanya sebagian kecil persentase anggota ASAPS menanggapi survei. Kedua, meskipun singkat survei e-mail yang digunakan dalam harapan untuk mencapai tingkat respons yang tinggi, lebih panjang dan survei yang lebih rinci mungkin akan diberikan tambahan dan informasi yang berharga ahli bedah 'pengalaman dengan pasien BDD. Demikian pula, meminta ahli bedah untuk demografis dan deskriptif memberikan informasi tentang praktek mereka akan memungkinkan untuk penyelidikan variabel lain yang dapat mempengaruhi ahli bedah mengenai 'perlakuan penderita BDD.

    Jelas, sebagian besar ahli bedah sadar bahwa ada di antara pasien BDD mereka, meskipun tampak bahwa mereka mungkin meremehkan tingkat di mana hal itu terjadi. Ahli bedah yang disurvei tampaknya memiliki kesadaran yang baik dari beberapa gejala dan ciri-ciri BDD. Kebanyakan ahli bedah diindikasikan bahwa mereka mengambil langkah-langkah tambahan untuk menilai kelayakan pasien operasi ketika mereka telah BDD. Walaupun ahli bedah mengakui bahwa kebanyakan pasien dengan BDD tidak menguntungkan dari perawatan kosmetik, sebagian besar tidak setuju bahwa BDD selalu adalah kontraindikasi untuk operasi kosmetik. Hasil ini menggarisbawahi pentingnya mencoba untuk menilai adanya gejala BDD sebagai bagian dari ahli bedah sebelum operasi rutin penilaian.






    References

    1. Cash TF, Duel LA, Perkins LL. Women’s psychosocial outcomes of breast augmentation with silicone gel-filled implants: a two-year prospective study. Plast Reconstr Surg 2002;109:2112-2121.

    2. Rankin M, Borah GL, Perry AW, Wey PD. Quality of life outcomes after cosmetic surgery. Plast Reconstr Surg 1998;102:2139-2145.

    3. Sarwer DB, Wadden TA, Whitaker LA. An investigation of changes in body image following cosmetic surgery. Plast Reconstr Surg 2002;109:363-369.

    4. Sarwer DB. Plastic surgery in children and adolescents. In: Thompson JK, Smolak L, editors. Body image, eating disorders, and obesity in children and adolescents. Washington, DC: APA Press; 2001. p. 341-366.

    5. Sarwer DB, Didie ER. Body image in cosmetic surgical and dermatological

    6. practice. In: Castle D, Phillips KA, editors. Disorders of body image. Stroud, England: Wrighton Biomedical Publishing; 2002. p. 37-53.Sarwer DB, Pertschuk MJ. Cosmetic surgery. In: Kornstein SG, Clayton AH, editors. Textbook of women’s mental health. New York: Guilford; 2002. p. 481-496.

    7. Sarwer DB, Crerand CE. Psychological issues in patient outcomes. Facial Plast Surg 2002;18:125-133.

    8. American Psychiatric Association. Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, 4th ed. Washington, DC: APA Press; 1994.

    9. Sarwer DB, Crerand CE, Didie ER. Body dysmorphic disorder in cosmetic surgery patients. Facial Plast Surg [in press].

    10. Sarwer DB, Wadden TA, Pertschuk MJ, Whitaker LA. Body image dissatisfaction and body dysmorphic disorder in 100 cosmetic surgery patients. Plast Reconstr Surg 1998;101:1644-1649.

    11. Sarwer DB, Whitaker LA, Wadden TA, Pertschuk MJ. Body image dissatisfaction in women seeking rhytidectomy or blepharoplasty. Aesthetic Surg J 1997;17:230-234.

    12. Sarwer DB, Bartlett SP, Whitaker LA, Paige KT, Pertschuk MJ, Wadden TA. Bigger is not always better: body image dissatisfaction in breast reduction and breast augmentation patients. Plast Reconstr Surg 1999;101:1956-1961.

    13. Pertschuk MJ, Sarwer DB, Wadden TA, Whitaker LA. Body image dissatisfaction in male cosmetic surgery patients. Aesthetic Plast Surg 1998;22:20-24.

    14. Phillips KA. The broken mirror: understanding and treating body dysmorphic disorder. New York: Oxford University Press; 1996.

    15. Phillips KA, Dufresne RG, Wilkel CS, Vittorio CC. Rate of body dysmorphic disorder in dermatology patients. J Am Acad Dermatol 2000;42:436-441.

    16. Dufresne RG, Phillips KA, Vittorio CC, Wilkel CS. A screening questionnaire for body dysmorphic disorder in a cosmetic dermatologic surgery practice. Dermatol Surg 2001;27:457-462.

    17. Ishigooka J, Iwao M, Suzuki M, Fukuyama Y, Muraski M, Miura S. Demographic features of patients seeking cosmetic surgery. Psychiatry Clin Neurosci 1998;52:283-287.

    18. Phillips KA, Grant J, Siniscalchi J, Albertini RS. Surgical and nonsurgical medical treatment of patients with body dysmorphic disorder. Psychosomatics 2001;42:504-510.

    19. Veale D. Outcome of cosmetic surgery and “DIY” surgery in patients with body dysmorphic disorder. Psychiatric Bull 2000;24:218-221.

    20. Veale D, Boocock A, Gournay K, et al. Body dysmorphic disorder: a survey of fifty cases. Br J Psychiatry 1996;169:196-201.

    21. Leonardo J. New York’s highest court dismisses BDD case. Plastic Surgery News 2001 July:1-9.

    22. Goin JM, Goin MK. Changing the body: psychological effects of plastic surgery. Baltimore: Williams & Wilkens; 1981

    23. Yazel L. The serial-surgery murder. Glamour 1999;May:108-114.Lynn G v Hugo, 2001 NY Int. 68 (June 8, 2001).

    24. Sarwer DB. Psychological considerations in cosmetic surgery. In: Goldwyn RM, Cohen M, editors. The unfavorable result in plastic surgery: avoidance and treatment. Philadelphia: Lippincott, Williams,





    Related post:


    0 komentar:

    Posting Komentar